Nur Kasih Part 11

 

 
Kroniknya
Setiap apa yang berlaku dalam dunia hari ini, seakan memberi amaran. Amaran yang jelas bagi mereka yang celik, tapi amaran yang kosong bagi mereka yang buta mata hati. Terkadang bagi yang celik, amaran itu tidak diendahkan. Malah, menganggap ia hanya fenomena biasa, mendekati akhirat. Biasa? Sebiasa manakah? Sebiasa bagaimanakah? Apabila takdir mati menjemput sebentar lagi, adakah itu biasa?
 
Ada sekumpulan manusia, menyampaikan beribu nasihat untuk tatapan dan peringatan, tetapi sejauh manakah semua nasihat dan peringatan itu dipentingkan nilainya? Ada yang mendengar, mendengus, “Ahh, bosannya dengan meraka itu, selalu menulis tentang itu, tentang ini, bagus sangatkah mereka?”. Jika sakit, diberikan ubat untuk sembuh. Jika nasihat itu ubat, tidak mahu sembuhkan anda? Tepuk dada tanya iman.
 
Para ulamak ada menyatakan, bahkan dalam al-Quran dan hadis juga ada menyebut, jika hatimu merasa tidak seronok dengan nasihat yang baik, maka itu tandanya hatimu masih kotor. Maka, cucikanlah ia dengan sempurna agar tidak terlambat. Tetapi, apa yang terjadi hari ini, ramai yang seolah menolak nasihat yang baik, peringatan yang berguna untuk masa depan di akhirat. Sayang..
 
Pernahkan anda terfikir, kasihan suamiku kerana terpaksa menanggung dosaku, kasihan isteriku kerana hari-hari dosanya bertambah kerana pakaiannya, pergaulannya sehingga aku ditarik sama, kasihan ayahku kerana aku bukan anak perempuan yang baik, kasihan adik-beradik lelakiku, kerana aku, mereka turut menanggung dosaku, kasihan ibuku, penat mengandungkanku anak yang jahat, dan sebagainya.
 
Taubat
Mati itu adalah benar dan pasti. Ia datang tanpa disedari terkadangnya. Maka percepatkanlah taubat kita. Jangan biarkan lidah dan mulut penat menjerit di alam barzakh, meraung kesakitan yang amat, meminta tolong. Siapa tahu apa yang boleh terjadi pada kita nanti.
 
Penerimaan
Yang pernah berbuat salah dahulunya, mungkin mereka telah pun berubah pada hari ini. Menyesali apa yang pernah dilakukan dulunya. Terimalah mereka seadanya. Dahulu itu hanya ujian dari Allah untuk menguji iman mereka. Syaitan itu tidak pernah serik menjadi perosak yang terbaik. Maka, natijahnya anak Adam tersungkur.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: